Hobi Aneh Mencuci Baju Selama di Jepang - Fujiharu.com

Hobi Aneh Mencuci Baju Selama di Jepang

Fujiharu.com - Hobi adalah suatu kegiatan yang disukai, bisa jadi menghasilkan uang, atau justru menghamburkan uang. Tapi, terkait hobi ini, rasanya tidak ada yang namanya kerugian, soalnya dilakukan dengan senang hati. Misalnya hobi traveling. Meskipun udah tahu akan menghamburkan uang, tapi tetap saja dilakukan bukan? Soalnya udah suka banget. Malah, bisa jadi hasil cerita traveling itu menghasilkan uang. Nah, satu hobi baru yang aku sukai selama di Jepang adalah mencuci baju. Why? Kok bisa hobinya mencuci? Aneh banget.

HOBI ANEH MENCUCI BAJU SELAMA DI JEPANG
Google

Sebenarnya mencuci itu bukanlah kegiatan membosankan atau melelahkan, soalnya sedari kecil aku terbiasa untuk mencuci sendiri, jadi nggak ada tuh beban atau kesan capek ketika melakukannya. Justru senang. Biasanya kegiatan ini aku lakukan dua hari sekali. Maklum, aku paling suka ganti baju dan merasakan bau wangi detergent nya. Kalo kita menggunakan baju besih itu kesannya fresh, bersih dan nggak jorok. Tengok kanan kiri yang bajunya kotor dan nggak wangi. Dengan badan bersih dan baju wangi ini, maka kita juga beribadahkan? Kita juga memberikan rasa nyaman pada orang lain.

Baca Juga:

Kenapa sih aku menulis tentang mencuci di blog ini? Soalnya, ketika aku pulang dari Jepang, kok jaket sering sekali kotor dan banyak daki di sekitar kerah, padahal baru sehari dipake. Sangat kontras dengan ketika aku di Jepang. Ketika aku masih di Jepang, untuk jaket ini, biasanya aku pake sampai 2 hari, lalu dicuci. Itupun bukan karena kotor, tapi karena aku ingin merasakan rasa fresh yang dihasilkan setelah mencuci. Kalo di Indonesia? Nggak bisa. Debu dan kotoran udara yang beterbangan sukses bikin kerah dan baju aku makin kotor dan bau. Suhu indonesia yang cenderung panas membuat baju sering kotor dan apek. Kalo ruangan atau rumahnya ber AC dan kita didalam rumah terus sih nggak apa apa. Tapi kalo sering diluar ruangan gimana? Nah lo. Berawal dari jaket kotor itulah aku ingin share tentang detergent ini.

Yang bikin aku seneng mencuci di Jepang adalah karena aku nggak perlu pake tangan juga. Hahaha Soalnya serba mesin. Maklum, di Indonesia hanya pake tangan, lalu ketika di Jepang menggunakan mesin cuci, makin suka deh. Apalagi kalo menggunakan mesin cuci itu, bau wangi yang dihasilkan ketika selesai proses pengeringan, terasa banget fresh nya. Wangi dan fresh nya itu nggak seperti di Indonesia. Kayak ada manis manisnya gitu. Halah, itu iklan le mineral. Pokoknya beda aja dengan yang di Indonesia.

Karena gampang itulah, aku suka sekali menggunakan mesin cuci ini. Aku cukup memasukan baju kotor kedalam mesin cuci, masukan detergent cair, lalu atur waktu pencucian atau atur apakah cuci kering atau hanya sekedar mencuci. Lalu pencet tombol start. Kita tinggal tunggu dan simsalabim, semuanya bersih dan harum.

Kekurangan dari sering menggunakan mesin cuci ini tentu saja bahan atau kain baju jadi serasa kasar atau nggak seawet pas cuci dengan tangan. Makanya bagi kalian yang merasa kalo baju itu mahal banget, lebih baik menggunakan tangan saja, daripada dengan mesin cuci.

Oh iya, aku sering ganti baju dan kaos kaki sehari minimal sekali. Jadi, kamu pasti nggak akan pernah melihat atau merasa bau disampingku, waktu di Jepang ya. Kalo di Indonesia, ya ada asem sedikit lah. Gimana nggak asem, panas banget dan debu yang beterbangan sukses bikin kuman berkembang biak, meskipun pake parfum dan deodoran. Padahal,selama di Jepang, aku jarang menggunakan parfum.

HOBI ANEH MENCUCI BAJU SELAMA DI JEPANG
Google

Harga detergent yang di Jepang berapa sih? Tergantung merk dan juga plus plusnya. Misalnya kamu pake detergent yang khusus mencuci saja, mungkin akan lebih hemat daripada yang dipadupadankan dengan pewangi atau pelembut. Aku biasanya selalu mencoba detergent baru kalo ada duit lebih, kalo pas pasan ya pake Attack yang harga pouch kecil sekitar 250 yen dan yang agak gede sekitar 650 yen. Lalu akau akan menggunakan downey pewangi yang wanginya enak itu. Harga downey yang 1,5 kalo nggak salah sekitar 1700 yen. Gede dan awet banget.

Nah, hobi kalian yang aneh dan baru apa?

Fuji Haru Hi, semoga tulisan sederhana ini bisa membantu.

0 Response to "Hobi Aneh Mencuci Baju Selama di Jepang"

Post a Comment

Ayo berkomentar santun

Recent Post

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel